Harapan Salim Said pada Menteri Pendidikan Jokowi, Nadiem Makarim agar Tularkan 50% Budaya Baca

Profesor Salim Haji Said berharap Nadiem punya cara yang baik sehingga pengalaman membacanya bisa diterapkan ke orang Indonesia minimal 50%

Harapan Salim Said pada Menteri Pendidikan Jokowi, Nadiem Makarim agar Tularkan 50% Budaya Baca
Kolase Kompas.com dan tribunnnews.com
Salim Said dan Nadiem Makarim 

TRIBUNNEWSWIKI.COM – “Semoga Nadiem punya cara yang baik sehingga pengalaman membacanya bisa diterapkan ke orang Indonesia, 50% saja dulu,” tutur Profesor Salim Haji Said.

Hal itu disampaikannya saat memaparkan pernyataan penutup pada diksusi Indonesia Lawyers Club, Selasa (29/10/2019).

Salim Said menyinggung pendidikan Nadiem Makarim yang banyak dihabiskan di luar negeri.

Salim Said kemudian menceritakan dirinya yang telah meraih tiga gelar master serta doktoralnya di Amerika Serikat.

Baca: Tidak Main-main, Salim Said Prediksikan Jokowi Akan Reshuffle Kabinet Indonesia Maju

Baca: Waketum Gerindra Beri Nilai Kabinet Baru 99 Persen, Najwa Shihab: Anda Lebih Cebong dari Cebong

Saat ini, Profesor Salim Haji Said merupakan guru besar Ilmu Politik Universitas Pertahanan.

Salim Said menceritakan pengalamannya semasa kuliah di luar negeri.

Target baca mahasiswa pascasarjana di Amerika, menurut Salim Said, mengerikan (target bacaan sangat banyak, red).

Hal itu dibuktikan dengan adanya seorang mahasiswa asal Surabaya, Indonesia, yang akhirnya menyerah.

Muhadjir Effendy melakukan serah terima jabatan (sertijab) ke Nadiem Makarim untuk jabatan Mendikbud di Gedung Kemendikbud, Senayan, Jakarta Pusat, Rabu (23/10/2019).
Muhadjir Effendy melakukan serah terima jabatan (sertijab) ke Nadiem Makarim untuk jabatan Mendikbud di Gedung Kemendikbud, Senayan, Jakarta Pusat, Rabu (23/10/2019). (Tribunnews/Jeprima)

Mahasiswa tersebut memilih kembali ke Indonesia karena merasa terteror dengan target baca.

Kemudian Salim Said mencoba mempraktekkan silabus serupa ketika berkuliah di Amerika pada para mahasiswanya.

Halaman
123
Ikuti kami di
Editor: Adya Rosyada Yonas
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved